https://cms.uki.ac.id/demo/ https://sigastra.radenintan.ac.id/app/sgacor/ https://fp.umi.ac.id/sgacor/ https://alatberatbekasjepang.com/ https://rumahnegara.imigrasi.go.id/rumah-dinas/-/ https://cms.uki.ac.id/pict/spulsa/ https://portaltest.hubla.dephub.go.id/storage/app/ http://mesin.ft.unand.ac.id/plugins/dana/ https://e-mahan.lampungprov.go.id/demo/ https://eadmin.gkjw.or.id/sdana/ https://simpatiacademy.sumedangkab.go.id/app/sgacor/ https://library.usm.ac.id/wp-includes/demo/ https://e-mahan.lampungprov.go.id/media/app/

https://icab.brown.gob.ar/dana/ https://m.jskl.edu.my/wp-includes/sdana/ https://rsudsosodoro.bojonegorokab.go.id/wp-content/-/rs-dana/ https://wisata.rembangkab.go.id/ntoto/ https://eproc.jawapos.co.id/assets/sdana/ https://newepaper.jawapos.co.id/system/sgacor/ https://digilib.unjani.ac.id/wp-includes/class/sdana/ https://elok.utara.banjarmasinkota.go.id/cache/sdana/ https://sinar.febi.iainlangsa.ac.id/febisystem/plugins/selotgacorku/ https://convocacion.maristas.edu.mx/assets/vendor/sdana/ https://jheat.terengganu.gov.my/wp-includes/sgacor/ https://www.spactiva.es/system/sgacor/ https://nsm.covenantuniversity.edu.ng/wp-includes/sqris/ https://experiencia360sjl.ucv.edu.pe/webxr/dana/

https://fkip.uki.ac.id/vendor/ https://jurnal.akjp2.ac.id/slot-demo/ https://simpuh.tegalkab.go.id/link-maxwin/ http://aqaa.usc.edu.eg/vendor/ https://tracerstudy.fatek.unpatti.ac.id/tmp/slot-qris/ https://siaril.radenintan.ac.id/css/ https://saremhospital.org/vendor/ https://buku.ortax.org/sgacor/ https://feb.uki.ac.id/css/ https://fkip.unsulbar.ac.id/wp-includes/js/sdana/
Workshop Koreografi dari Prancis: Olé Khamchanla – Institut Kesenian Jakarta
Top
  /     /   Fakultas Seni Pertunjukan

Workshop Koreografi dari Prancis: Olé Khamchanla

 

Seorang koreografer asal Prancis, Olé Khamchanla –yang tengah berada di Indonesia atas dukungan IFI (Institut Français d’Indonésie) dalam rangka menampilkan karyanya pada program Helatari 2023 di Komunitas Salihara–, menyempatkan dirinya memberikan workshop pula bagi para mahasiswa/i Prodi Seni Tari di Fakultas Seni Pertunjukan (FSP) Institut Kesenian Jakarta (8/6).

Workshop ini mengupas, menyelami, serta langsung mempraktekkan karya khas koreografi Olé yaitu kombinasi antara gerakan inti hip hop, tarian kontemporer, juga tarian tradisional Asia Tenggara. Melalui berbagai tahapan latihan dan improvisasi, para mahasiswa/i Prodi Seni Tari IKJ akan diajak mengeksplorasi dan bereksperimen dengan berbagai kondisi tubuh dan energi. Dengan menggunakan gerak tubuh Olé, penari yang berasal dari Laos dan tumbuh besar di Prancis ini, peserta workshop didorong untuk menyelami diri masing-masing lalu berinteraksi dengan subjek lainnya.

 

Olé menemukan tarian hip-hop pada tahun 1990. Lalu berlatih dengan berbagai penari dan koreografer seperti Farid Azzout, Gabin Nuissier dan Storm untuk dance hip-hop, Fred Bendongue dan master Beja Flore untuk capoeira, Abou Lagraa dan Monica Cazadei untuk tari kontemporer, sedikit demi sedikit, Olé menemukan gaya, cara menari yang menjadi miliknya dan yang memungkinkan untuk menonjolkan dirinya di atas pentas.

Dari tahun 1997 hingga 2010 Olé menjadi penari dan koreografer di perusahaan A’CORPS, di mana ia menciptakan beberapa tarian yang menunjukkan tanda kreatifnya. Perusahaan ini kemudian menegaskan status Olé sebagai koreografer, khususnya melalui trio pertamanya “We are all…” yang dibuat pada tahun 2003, sekembalinya dari Italia.
Pada tahun 2006, Olé pergi ke Laos dan Thailand untuk mempelajari tarian tradisional dan membuat lagu solo pertamanya, “Kham…“, kembali ke akar yang memberinya kesempatan untuk memperdalam dan menyempurnakan “bahasa” koreografinya.
Pada Januari 2010, ia menciptakan festival tari internasional pertama di Laos, FANG MAE KHONG / FMK (Dengarkan Mekong), yang bertujuan untuk mempromosikan dan memfasilitasi sirkulasi seniman dari Asia Tenggara, sekaligus mengizinkan pertukaran dengan seniman Eropa dan internasional.

 

Sejak saat itu, melalui perusahaan KHAM yang didirikan pada tahun 2011, Olé Khamchanla telah memperbanyak berbagai kerja sama internasional di Asia (residensi, pelatihan, kreasi, transmisi), dan terus memperkaya “kosakata” koreografinya serta sirkulasi budaya dan karya (artwork) antara Prancis dan kawasan Asia.
Pendekatan artistik yang dikembangkan hari ini oleh Olé Khamchanla adalah kreasi kontemporer yang terbebas dari kode etik tarian-tarian yang ia hibridisasi, pencarian gencar akan persilangan tarian, budaya, dan terkadang berbeda disiplin artistik, yang dengannya, di seluruh karyanya, ia mengeksplorasi berbagai tema ras manusia, kegagalannya, miliknya ketakutan, penyamarannya, interaksinya dengan kelompok.

#IKJ

Sebarkan :
Daftar News