Top
  /     /   Kronik Seni

Up In the Air

 

View this post on Instagram

 

Film #1 edisi Singapura Up In the Air! sutradara : @directedbybern Sinopsis : Di tengah-tengah Festival Hungry Ghost tahunan di Singapura, Andy kembali dari alam lain dan tidak menemukan makanan atau persembahan untuknya. Memasuki rumah orang tuanya, dia menemukan bahwa keluarganya tidak baik-baik saja dengan pertengkaran orang tuanya di malam hari. Malam itu juga, dia berdamai dengan adik laki-lakinya Matt. Kakak beradik itu bersatu kembali dan menghabiskan setiap waktu yang mereka miliki bersama untuk mengenang kenangan lama sebelum kematian Andy. Tonton filmnya di bit.ly/sinematetangga2020 (link in bio)👁️‍🗨️ 📽️📽️Diskusinya akan diadakan pada tanggal 28 August 2020, diinstagram @sinemaflex! Film #1 Singapore Edition Up In the Air! Director : @directedbybern Synopsis : In the midst of the annual Hungry Ghost Festival in Singapore, Andy comes back from the netherworld to find no food or offering for him. Entering his parents’ house, he finds that his family is not doing well with his parents bickering in the night. That very night, he reconciles with his younger brother Matt. The brothers reunite and spend every bit of time they have together reminiscing old memories from before Andy’s death. Watch the film at bit.ly/sinematetangga2020 (link in bio)👁️‍🗨️ 📽️📽️The film discussion will be held at 28 August 2020, instagram @sinemaflex! @fftvikj @institutkesenianjakarta @viddsee @viddseeid @semafftv @mahasiswaikj #sinemaflex #sinematetangga #viddsee #sinemaflexxviddsee #keluarga #bioskoponline #diskusionline #liveinstagram #JureeID2020 #ViddseeID

Profil

Bernadus A. Chandra

Bernadus, lahir di Bali, Indonesia, nonton film bioskop lewat DVD murah, mengambil gelar sarjana teknik kimia, dan kemudian ke sekolah film.

Lulus dengan gelar Bachelor of Arts (Honours) untuk studi Film dari The Puttnam School of Film & Animation, LASALLE College of the Arts di Singapura, Bernadus adalah sutradara berbagai proyek mulai dari film pendek naratif, film pendek dokumenter, film korporat dan film pemasaran. Film pendek terbarunya yang berjudul ‘Up In The Air’ adalah finalis Viddsee’s Juree Awards Singapore 2019.

Film adalah cinta pertamanya. Yang kedua – adalah bermimpi.

Menemukan jalannya melalui film, Bernadus menemukan lebih banyak hal untuk diekspresikan dalam medium ini. Dalam ‘Up In The Air’, Bernadus ingin terhubung kembali dan menemukan landasan baru untuk dirinya sendiri, secara emosional dan spiritual.

“Istilah ‘keluarga’ menjadi sangat kabur, karena saya telah jauh dari keluarga saya dan tinggal di negara yang berbeda dari mereka sejak saya masih kecil. Pulang ke rumah untuk liburan membawa campuran asam dan kehangatan yang aneh.”

Kisah Bernadus dimulai dengan jiwa pengembara yang kembali ke rumah selama Festival Hantu Lapar tahunan di Singapura (Juree Singapore 2019).

Andy (Josmun Lum) kembali dari dunia bawah karena tidak menemukan makanan atau persembahan untuknya. Memasuki rumah orang tuanya, dia menemukan bahwa keluarganya tidak baik-baik saja, dan harus menyaksikan pertengkaran orang tuanya di malam hari.

Malam itu juga, dia berdamai dengan adik laki-lakinya Matt (Estovan Reizo Cheah). Ini adalah reuni yang pahit; kedua bersaudara ini menghabiskan setiap waktu yang mereka miliki bersama.

Tapi pembicaraannya adalah kenang-kenangan. Ini semua tentang masa lalu, tidak pernah tentang masa depan. Sekali lagi, seolah-olah dia tidak pernah ada di sana, seolah-olah tidak pernah berubah. Memenuhi kerinduan akan keluarga adalah pertemuan aneh bagi jiwa-jiwa yang fana.

Bernadus, seperti Andy, bergerak melintasi ruang dan waktu secara sementara, lewat cukup lama untuk terhubung kembali, tetapi tidak pernah cukup lama untuk berlabuh di rumah. Pertemuan mereka hanya berdasarkan musim atau keadaan. Ada cukup kerinduan untuk kembali, tetapi tidak pernah cukup lama.

“Sejak usia dini, hubungan emosional saya telah dirampok, terutama dengan orang paling penting di dunia – ibu saya. Seperti anak-anak lainnya, saya merindukan kedekatan dengan ibu saya. Dan seperti ibu mana pun, dia ingin tahun-tahun itu kembali. Film ini adalah penemuan kerinduan emosional yang saya miliki untuk keluarga saya.”

“Saya ingin penonton menanggapi emosinya. Pergeseran sudut pandang hanya terjadi nanti di film, yang menciptakan sudut pandang yang agak seimbang, bukan sudut pandang individu yang kuat. Proses ini berkembang dari awal hingga akhir saat saya menemukan, dan menemukan kembali tujuan saya membuat film ini.”

Film ini ditulis tiga kali: yang pertama pada naskah, yang kedua saat syuting, dan yang ketiga saat di ruang editing.

(Sumber artikel: buzz.viddsee.com)

View this post on Instagram

August 28, 2020

A post shared by Sinema Flexible (@sinemaflex) on

Sebarkan :
Daftar News